PARTAI CATUR YANG MENARIK
PAPAN CATUR TAS CATUR

Sunday, November 10, 2019

Judith Polgar


WAWANCARA JUDIT POLGAR
'I Had To Prove Myself More Than A Boy'

Judit Polgar adalah pecatur wanita terkuat sepanjang sejarah. Pada usia 12 tahun, dia sudah berada di peringkat nomor 55 dunia, dan pada tahun 1991 di usia 15 tahun, Judit meraih gelar grandmaster. GM termuda saat itu.
Ayah Judit, Laszlo Polgar, seorang psikolog pendidikan, percaya bahwa setiap anak mampu mencapai hal-hal luar biasa jika ia dilatih dalam subjek spesialis sejak usia muda. Dia berusaha membuktikan hal ini lewat ketiga putrinya yang semuanya bersekolah di rumah, dengan catur menjadi fokus pendidikan mereka.
Baru-baru ini David Cox dari Chess.com mewawancarai pecatur berusia 42 tahun ini dan inilah petikannya.
Chess.com: Ayah Anda dulu pernah mengatakan "jenius itu diciptakan dan bukan dilahirkan." Seberapa besar Anda setuju dengan pernyataan itu?
Judit Polgar: Ini jelas pernyataan yang sangat provokatif tetapi saya setuju dengan itu. Apa yang ayah saya coba katakan adalah bahwa Anda harus banyak memfokuskan diri pada pekerjaan dan tidak hanya mengandalkan bakat Anda. Ia percaya bahwa setiap anak yang sehat adalah anak yang berbakat dan saya sepenuhnya sependapat. Anak-anak memiliki potensi yang sangat besar, dan sebagian besar waktu yang mereka habiskan di sekolah tidak memungkinkan mereka untuk lebih kreatif, dan unggul dalam bidang apa pun yang mereka paling menonjol.
Saya beruntung karena orang tua saya sangat percaya pada filosofi mereka, mereka bersedia untuk berkomitmen dengan hal ini selama beberapa dekade. Mereka tidak pernah menyerah, dan inilah yang membuat mereka kuat. Tetapi cara ini tidak berlaku untuk semua orang.
Chess.com: Pada saat itu, tidak semua orang setuju dengan ide ayah Anda dan ada banyak cerita yang ditulis tentang keluarga Anda di media. Saya ingat beberapa surat kabar memberinya gelar "Dr. Frankenstein." Apakah hal ini mempengaruhi Anda?
Judit Polgar: Tentu saja, saya tidak tumbuh dalam keluarga biasa. Saya tahu sejak usia dini bahwa kami adalah keluarga yang sangat aneh dipandang dari luar. Ketika saya pergi ke suatu tempat untuk berolahraga, dan mengobrol dengan anak-anak lain seusia saya, mereka selalu menatap saya seolah-olah saya adalah sesuatu yang istimewa. Mereka sangat ingin tahu tentang makhluk seperti apa saya, tidak pergi ke sekolah, dan sebaliknya, berkeliling dunia hanya untuk bermain catur.
Itu adalah sesuatu yang banyak saya alami tetapi saya kemudian dengan cepat terbiasa dengan hal ini. Pada usia 13 dan 14 tahun saya benar-benar mulai merasa nyaman dengan situasi itu.
Chess.com: Saya pernah mendengar tentang pertentangan orang tua Anda dengan pihak berwenang Hungaria. Bisakah Anda bercerita tentang hal ini?
Judit Polgar: Ada banyak kesulitan! Kakak saya Susan mengalami hal yang paling berat. Pada awal tahun 1970-an, sama sekali tidak normal anak-anak menjalani home-schooling. Kemudian, masalah menjadi besar saat ayah saya bersikeras bahwa perempuan mampu mencapai hal yang sama dengan pecatur laki-laki, jika mereka mendapatkan peluang yang sama, dan federasi catur Hungaria sangat menentang hal ini.
Mereka memaksa ayah saya untuk memasukkan kami di turnamen khusus wanita, tetapi dia tetap bersikeras dengan ide-idenya dan ini tidak disambut baik oleh pihak berwenang. Mereka mengambil paspor kami untuk mencegah kami meninggalkan Hungaria, dan untuk beberapa waktu tidak mungkin bagi kami untuk bermain di luar negeri. Ini berdampak paling besar pada karier Susan karena saya saat itu masih sangat muda. Dia mendapat banyak undangan dari berbagai turnamen di seluruh dunia, namun Susan tidak bisa menghadirinya.
Chess.com: Bagaimana hal itu akhirnya berubah?
Judit Polgar: Sejak 1986 dan seterusnya, kami semua mulai mendapatkan hasil yang bagus sehingga lebih mudah bagi kami untuk bepergian. Kami mulai mengikuti turnamen di AS dan Australia. Tahun 1989, situasi politik berubah, perbatasan dibuka, dan paspor tidak dipertanyakan lagi. Tetapi pada awal 1980-an sangat sulit.
Saya ingat pada tahun 1985, keluarga kami dilarang bepergian ke sebuah turnamen di New York. Hanya Susan dan ibuku yang diizinkan pergi, karena mereka khawatir jika kami pergi semua, kami tidak akan kembali lagi.
Chess.com: Pada awal karir Anda, Anda menghadapi banyak kendala dengan orang-orang yang tidak percaya bahwa Anda dan kakak Anda mampu bersaing dengan para GM putra yang sangat kuat. Seberapa besar hal itu memotivasi Anda?
Judit Polgar: Jelas ini memberi dorongan ekstra bagi saya untuk tampil bagus. Saya ingat dengan jelas kejuaraan nasional Hungaria 1991. Saya tampil sebagai juara mengungguli semua grandmaster putra terbaik. Tidak ada seorang pun di komunitas catur Hungaria yang percaya saya bisa melakukannya. Tetapi pada awal karir saya, itu tidak mudah. Setiap kali saya mencetak hasil bagus di turnamen resmi, orang-orang akan berkata, "Itu cuma kebetulan dan tidak perlu ditanggapi serius. Ratingnya mungkin tinggi tetapi itu nanti akan turun dengan cepat."
Saya selalu merasa harus membuktikan kemampuan saya berkali-kali dibanding apa yang dilakukan oleh anak laki-laki. Tetapi kemudian, saat saya menembus 30 besar dunia, itu merupakan peluang bagi saya. Saya adalah satu-satunya pecatur wanita dengan rating tinggi sehingga sebagian besar penyelenggara dengan senang hati mengundang saya. Mempunyai peserta seorang wanita yang mampu bersaing dengan pecatur pria membuat turnamen mereka menjadi menarik bagi media untuk diliput.
Chess.com: Apakah itu pernah membuat Anda frustrasi, bahwa begitu banyak perhatian terfokus pada fakta bahwa Anda adalah wanita, bukan kekuatan Anda sebagai seorang pemain catur?
Judit Polgar: Tentu saja berkali-kali saya berharap bahwa mereka hanya akan membicarakan saya sebagai seorang pemain catur. Bahkan ketika saya berusia 25, 26, dan saya sudah berada di puncak selama lebih dari 10 tahun, pewawancara masih bertanya kepada lawan saya apa yang mereka pikirkan saat bermain dengan seorang pecatur wanita. Dan saya selalu ingat Vishy Anand menjawab suatu kali, "Dia adalah pecatur yang hebat. Dia salah satu dari kita," yang sangat spesial di telinga saya saat itu.
Saya pikir sangat menjengkelkan bagi Vishy dan yang lainnya untuk terus menerus menghadapi pertanyaan-pertanyaan seperti ini, karena kami sudah bertemu berkali-kal dan saya telah mengalahkan sebagian besar pemain top setidaknya sekali. Tetapi ucapan Vishy tadi yang paling berkesan bahwa saya benar-benar dihormati di dunia catur, dan diterima sebagai kolega mereka.
Chess.com: Mari kita bicara tentang partai terkenal Anda saat melawan Kasparov di Linares 1994, ketika Anda berumur 17 tahun dan kontroversi "sentuh jalan" terjadi. Bagaimana perasaan Anda tentang peristiwa itu sekarang, setelah bertahun-tahun kemudian.
Judit Polgar: Sangat penting untuk mengingat situasi di mana itu terjadi. Saya bermain di turnamen kelas satu di dunia untuk pertama kalinya. Saya ada di sana atas undangan karena saya dianggap sangat berbakat, dan seorang wanita pula, itu adalah publisitas yang menarik. Namun saat itu saya belum masuk dalam daftar 15 besar dunia sementara ada pecatur yang lebih baik peringkatnya di luar sana yang malah tidak diundang.
Ditambah Kasparov selalu menjadi idola bagi saya, dan seluruh dunia menonton partai kami, semua orang berharap saya bisa menahannya remis atau bahkan menang. Tapi Garry benar-benar menekan saya. Saya berusaha untuk terus berjuang tetapi dia sudah unggul besar. Dan kemudian dia melakukan blunder itu.
Seperti semua orang tahu, pertanyaan besarnya adalah apakah dia telah melepaskan tangannya dari perwira yang dipegangnya itu, sementara kejadiannya hanya berlangsung sepersekian detik, saya hanya bisa menduga-duga. Sementara orang luar mudah mengatakan, "Ayo, mengapa Anda tidak mengatakan sesuatu? Mengapa Anda tidak protes?" Saya tidak tahu kalau ada rekaman video saat kejadian itu berlangsung.
Saya baru berusia 17 tahun, dan saya sangat menghormati penyelenggara. Di sisi lain, Garry memiliki citra yang sangat baik, dan tak seorang pun akan berpikir dia akan melakukan hal seperti itu. Dan saya pikir Garry hanya meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia tidak melepaskan perwira itu, karena akan sangat memalukan baginya mengalahkan saya tetapi membuat blunder besar seperti ini.
Tetapi citra sangat penting, dan sebagai wanita berusia 17 tahun, Anda sangat kecil di tengah semua pecatur berkepribadian kuat ini. Bahkan ketika video kejadian itu muncul, orang masih bersikeras, "Ayolah, Garry tidak melakukan hal seperti itu." Jadi ini adalah cerita yang sangat sensitif bagi saya, dan bahkan selama bertahun-tahun, saya tidak yakin bagaimana saya harus mengatasinya.
Chess.com: Apakah terpikir bahwa Anda akan menghadapi Garry kembali dikemudian hari?
Judit Polgar: Ya, setelah kejadian itu, Garry menghindar berbicara dengan saya selama beberapa waktu. Tetapi kemudian saat kami tampil di Dos Hermanas pada tahun 1997, dan entah bagaimana di turnamen itu, kami bertemu di lift yang sama kami mulai berbicara. Dia sangat ramah. Kami mendiskusikan berbagai hal, dan sejak saat itu hubungan kami sangat sehat. Dan bertahun-tahun kemudian pada tahun 2001, kami bahkan mengadakan sesi pelatihan bersama.
Chess.com: Pada tahun 2002, Anda akhirnya mengalahkan Garry Kasparov di pertandingan Rusia vs Seluruh Dunia. Setelah semua peristiwa tadi, dan insiden di Linares, apakah terasa istimewa bisa mengalahkannya?
Judit Polgar: Hal menarik dari sudut pandang profesional, pertarungan terbesar saya melawan Garry sebenarnya adalah di Linares tahun 2001. Kedua hasil remis yang saya dapatkan saat itu sangat mengesankan dengan berbagai alasan, diantaranya adalah itu turnamen catur klasik, Garry sangat siap dan dalam kondisi terbaik.
Tentu saja menang melawan Kasparov dalam keadaan apa pun adalah kenangan manis seumur hidup, tetapi itu adalah nomor catur cepat dan Kasparov tidak bermain baik. Dia membuat pilihan pembukaan yang sangat buruk, dan sama sekali tidak bermain sesuai dengan level terbaiknya.
Chess.com: Bagaimana rasanya bertarung melawan Garry? Begitu banyak orang mengagumi auranya di atas papan.
Judit Polgar: Oh ya! Untuk waktu yang lama, sangat jelas bahwa Anda bisa kalah melawan Garry tanpa menjalankan satu langkah pun. Anda bisa melihat banyak lawan-lawannya bermain di level yang lebih rendah melawannya, hanya karena dia menciptakan kesan psikologis yang kuat. Cara dia memasuki ruangan pertandingan, cara dia duduk, cara dia menatapmu, menjabat tanganmu, dia memastikan bahwa setiap detail kecil akan memberi kesan bahwa dia adalah bos.
Dia menjaga citra itu bahwa persiapannya luar biasa, dia tahu segalanya, dan dia akan menghancurkanmu. Saya banyak bermain melawan dia di mana saya benar-benar tidak mampu memberi perlawanan yang baik dan itu sangat menyakitkan.
Chess.com: Pada pertengahan 2000-an, Anda berada di peringkat 10 besar dunia. Apakah pernah ada titik di mana Anda merasa bisa menjadi juara dunia?
Judit Polgar: Saya memang berada di posisi 10 teratas selama beberapa tahun, tetapi saya harus mengakui, saya tidak pernah benar-benar pesaing potensial untuk mengambil mahkota juara dunia itu. Saya tidak cukup dekat untuk itu. Dalam satu turnamen saya bisa mengalahkan siapa pun, dan saya melakukannya beberapa kali. Tetapi saat saya paling dekat dengan gelar juara dunia adalah pada tahun 2005, ketika saya bermain di turnamen FIDE World Chess Championship 2005 di San Luis, Argentina.
Namun itu adalah saat yang buruk bagi saya. Putra saya hampir berusia satu tahun saat itu, sehingga saya tidak bisa melakukan persiapan dengan serius, sementara saingan saya mampu mempersiapkan diri jauh lebih baik dari saya.
Chess.com: Apakah sulit untuk menggabungkan antara memiliki keluarga dan bersaing di tingkat tertinggi?
Judit Polgar: Saya pikir saya mengacaukan banyak harapan orang tentang hal ini. Saat pacar saya - sekarang suami saya - pertama kali muncul di sebuah turnamen, orang-orang berkata, "Lihat sekarang dia sedang menjalin hubungan, tidak ada banyak yang tersisa lagi untuk karier caturnya." Tapi kemudian kami menikah dan dengan dukungannya, saya berhasil masuk 10 besar dunia. Dan kemudian orang-orang mengira karier saya akan habis ketika saya memiliki anak, tetapi saya masih terus kembali bermain di turnamen.
Tentu saja, ketika saya memiliki prioritas keluarga itu membuat perbedaan dalam olahraga profesional. Saya percaya saya masih bisa bertarung dan bersaing di level tinggi hari ini, tetapi alasan sebenarnya saya pensiun adalah karena saya mulai melakukan banyak hal lain di luar catur dari menyelenggarakan turnamen hingga desain interior, dan itu sudah terlalu banyak ketika Anda adalah seorang atlet profesional.
Chess.com: Anda satu-satunya wanita dalam sejarah yang berhasil masuk 10 besar dunia. Tidak ada orang lain yang mendekatinya. Menurut Anda mengapa?
Judit Polgar: Saya pikir pertama-tama hal itu berasal dari harapan orang tua, pelatih, dan masyarakat. Bagi saya, salah satu hal yang paling mendukung adalah orang tua saya memiliki harapan yang sama dengan saya dibandingkan jika saya dilahirkan sebagai anak laki-laki.
Saya pikir sangat sedikit anak perempuan yang menerima tingkat kepercayaan yang sama pada bakat dan potensi mereka dari orang tua mereka. Hanya hingga usia 11, 12 tahun anak perempuan dan laki-laki menekuni catur kurang lebih sama jumlahnya. Tetapi setelah itu banyak anak gadis lebih memilih sekolah, dan saya pikir salah satu masalahnya adalah bahwa pelatih tidak menganggap gadis-gadis itu sebagai calon juara dunia dan penantang Magnus Carlsen. Mereka hanya melihatnya sebagai juara dunia wanita yang potensial.
Tetapi jika Anda menetapkan target rating pada 2650, praktis tidak ada peluang mencapai 2800. Sementara jika Anda menempatkan target ke 2800, Anda mungkin tidak akan berhasil, tetapi setidaknya Anda akan meraih rating 2600 dengan mudah.
Chess.com: Bisakah seorang wanita menjadi juara dunia di masa depan?
Judit Polgar: Saya pikir pertanyaan ini sebenarnya tidak relevan dengan pertanyaan gender. Berapa banyak juara dunia yang kita miliki? Enambelas? Jadi ini bukan tentang gender, kita berbicara tentang kepribadian luar biasa juara dunia dan itu adalah perpaduan unik dari karakter dan keberuntungan. Anda harus berada di saat yang tepat, dengan penantang yang tepat.
Saya pikir pertanyaannya lebih tepat pada bagaimana meningkatkan level umum para pecatur wanita, dan membuat mereka termotivasi untuk bekerja lebih keras. Lagipula, catur adalah olahraga pikiran dan saya percaya seharusnya tidak ada kesenjangan yang besar antara pria dan wanita.
Chess.com: Ketika Anda melihat kembali ke masa kecil Anda sekarang, apa hal terbesar yang Anda ambil dari masa itu?
Saya percaya bahwa memiliki pembimbing pribadi di bidang apa pun membuat anak-anak meningkat jauh lebih cepat dan karena itu, mereka mendapatkan kepercayaan diri yang lebih besar, yang meningkatkan kecepatan dan keinginan mereka untuk meningkat. Secara umum, saya pikir ini adalah salah satu hal yang paling penting bagi setiap anak, apakah mereka di sekolah atau tidak. Jika Anda bisa mempertahankan keingintahuan mereka, mereka dapat meningkat dengan sangat cepat.
Saya bukan orang yang suka menyesali sesuatu dan berpikir tentang bagaimana jika ini dan itu. Saya lebih suka mengambil pelajaran dari kehidupan, baik atau buruk, menganalisisnya untuk hari esok. Saya benar-benar percaya bahwa pengalaman itu adalah yang membangun kepribadian, karier, dan visi kita.
Pengalaman negatif itu sebenarnya diperlukan untuk mencari peluang baru, berkreasi, dan memperbarui diri. Jika Anda pintar, hal ini dapat mendorong Anda ke depan.
Sumber: Chess.com

Top 10 Popular Posts